Detail Inovasi Perguruan Tinggi


Tema: INFOMATEK
Judul: SISTEM OPERASI DAN ANALISIS MENARA PENDINGIN (COOLING TOWER) PLTP KAMOJANG
Perguruan Tinggi: Universitas Pasundan
Jenis/sdm: dosen/0418086901

Tahun: 2005

Salah satu energi alternatif yang mempunyai potensi cukup besar di Indonesia adalah energi panas bumi. Beberapa karakteristik yang merupakan ciri dari energi panas bumi ini adalah : tersedia secara kontinyu dalam jumlah yang besar (tidak terpengaruh oleh keadaan musim), tidak dapat dieksport (ideal sebagai energi alternatif di dalam negeri) dan umumnya terdapat pada daerah pegunungan sehingga ideal untuk pengembangan listrik di pedesaan. Dengan demikian pada penelitian ini dikemukakan mengenai sistem yang berperan penting dalam pemanfaatan energi alternatif, yaitu sistem operasi dan analisis menara pendingin (cooling tower)yang ada di PLTP Kamojang. Berdasarkan pengamatan dan perhitungan yang telah dilakukan, diketahui bahwa sistem pembangkitan pada PLTP Kamojang terdiri dari empat sistem utama yaitu : Sistem pengolahan uap awal, sistem pembangkitan, sistem pendinginan (pendinginan utama dan sekunder), sistem ekstraksi (dan sistem reinjeksi). Jangkauan temperatur operasi menara pendingin unit 2 dan 3 lebih lebar dibandingkan unit 1, hal ini disebabkan menara pendingin unit 2 dan 3 masih dapat beroperasi pada temperatur bola basah lingkungan minimum sebesar 4 0C sedangkan unit 1 hanya sampai 9 0 C. Laju penguapan air menara pendingin unit 2 dan 3 sebesar 383 kg/h sedangkan 1 unit sebesar 278 kg/h. Beban kalor untuk menara pendingin unit 2 dan 3 sebesar 2057088 kJ/s, sedangkan unit 2 dan 3 sebesar 3508531 kJ/s, dengan demikian beban akalor unit 2 dan 3 lebih besar dasripada unit 1 sehingga memerlukan dimensi menara yang lebih besar. Kata kunci : Sistem operasi, menara pendingin, cooling tower