Detail Inovasi Perguruan Tinggi


Tema: JURNAL INFOMATEK
Judul: ANALISIS BIAYA PRODUKSI BERDASARKAN PERHITUNGAN METODE ACTIVITY BASED COSTING DAN METODE KONVENSIONAL (STUDI KASUS DI PT.BRAJA MUKTI CAKRA)
Perguruan Tinggi: Universitas Pasundan
Jenis/sdm: dosen/0010045401

Tahun: 2004

PT. Braja Mukti Cakra merupakan perusahaan ini bergerak di bidang industri komponen otomotif yang menghasilkan produk komponen bernilai presisi tinggi dengan standar kualitas Original Equipment Manufacturing (OEM) bagi industri perakitan otomotif di Indonesia. Komponen otomotif yang diproduksi oleh PT. Braja Mukti Cakra ini diantaranya disc brake, brake drum, pulley, hub, presure plate, dan fly wheel, dimana pengguna utama dari produk tersebut adalah Mitsubishi Motors Corporation. Secara teknis, mutu produksi yang dihasilkan didukung penuh oleh Tamaki dan Ibara Seiki, keduanya adalah produsen mesin komponen modern yang berpusat di Jepang sehingga kualitas produksi yang dihasilkan PT. Braja Mukti Cakra pun berstandar Jepang. Pada saat ini dalam perhitungan biaya produksinya, PT. Braja Mukti Cakra menggunakan metode konvensional. Namun dalam perkembangan dunia industri yang semakin ketat penentuan biaya produksi dengan metode konvensional dirasakan tidak begitu tepat lagi. Apalagi dengan beragamnya produk yang dihasilkan metode konvensional tidak memberikan gambaran yang akurat tentang penggunaan sumber daya serta pembiayaan yang harus dikeluarkan perusahaan untuk mengolahnya. Studi kasus ini mencoba meninjau biaya produksi dengan menggunakan metode Activity Based Costing (ABC) yang mampu memberikan informasi secara rinci mengenai pengelolaan sumber daya, aktivitas serta pembiayaan proses produksi yang lebih akurat. Metode ini memiliki dasar pemikiran bahwa aktivitaslah yang menyebabkan biaya, bukan sebaliknya aktivitas merupakan objek biaya. Hasil studi kasus menunjukkan bahwa biaya produksi dari kedua metode tersebut hampir sama besarnya, dimana untuk biaya produksi produk Brake Drum SLD dengan metode konvensional Rp. 339,726,301.25 dan metode ABC Rp. 339,726,272.60, produk Disc Brake SLD metode konvensional Rp. 248,537,551.67 dan metode ABC Rp. 248,534,518.90 serta untuk produk Hub SLD metode konvensional Rp. 142,015,531.08 dan metode ABC Rp 142,015,196.60. Kata Kunci : Biaya produksi,aktivitas,metode ABC,Metode konvensional